Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sebutkan Gas-gas Pemicu Terjadinya Pemanasan Global

Sebutkan gas gas pemicu terjadinya pemanasan global sebelum kita memulai pada pelajaran berikut ini tentang materi Pemanasan Global, Pemanasan Global adalah, artikel pemanasan global, cara mengatasi pemanasan global.


Pada kesempatan kali ini kita akan memulai dengan beberapa tahapan diantaranya Pendahuluan dan Kesimpulan. Mengenai jawaban berada di akhir postingan ini tempatnya di Kesimpulan.


Apa yang di maksud pemanasan global


Mari saja kita simak bersama-sama mulai dari awal sampai akhir agar mengerti maksud dan penjelasan dari apa yang kita bahas saat ini.

Sebutkan gas gas pemicu terjadinya pemanasan global

Sebutkan gas gas pemicu terjadinya pemanasan global


Artikel tentang pemanasan global

Pemanasan global adalah pemanasan jangka panjang sistem iklim bumi yang diamati sejak periode pra-industri (antara 1850 dan 1900) karena aktivitas manusia, terutama pembakaran bahan bakar fosil, yang meningkatkan tingkat gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer bumi. 


Istilah ini sering digunakan secara bergantian dengan istilah perubahan iklim, meskipun yang terakhir mengacu pada pemanasan yang dihasilkan manusia dan alami dan efeknya terhadap planet kita. Ini paling sering diukur sebagai peningkatan rata-rata suhu permukaan global bumi.


Sejak periode pra-industri, aktivitas manusia diperkirakan telah meningkatkan suhu rata-rata global bumi sekitar 1 derajat Celcius (1,8 derajat Fahrenheit), angka yang saat ini meningkat sebesar 0,2 derajat Celcius (0,36 derajat Fahrenheit) per dekade. Tidak diragukan lagi bahwa pengaruh manusia telah menghangatkan atmosfer, lautan, dan daratan.


Apa itu Perubahan Iklim?

Perubahan iklim adalah perubahan jangka panjang dalam pola cuaca rata-rata yang telah menentukan iklim lokal, regional, dan global Bumi. Perubahan ini memiliki berbagai efek yang diamati yang identik dengan istilah tersebut.


Perubahan yang diamati pada iklim Bumi sejak awal abad ke-20 terutama didorong oleh aktivitas manusia, khususnya pembakaran bahan bakar fosil, yang meningkatkan tingkat gas rumah kaca yang memerangkap panas di atmosfer Bumi, sehingga meningkatkan suhu permukaan rata-rata Bumi. 


Peningkatan suhu yang disebabkan oleh manusia ini biasanya disebut sebagai pemanasan global. Proses alam juga dapat berkontribusi terhadap perubahan iklim, termasuk variabilitas internal (misalnya, pola siklus laut seperti El Niño, La Niña, dan Osilasi Dekadal Pasifik) dan kekuatan eksternal (misalnya, aktivitas gunung berapi, perubahan output energi Matahari, variasi orbit Bumi ).


Para ilmuwan menggunakan pengamatan dari tanah, udara dan ruang angkasa, bersama dengan model teoritis, untuk memantau dan mempelajari perubahan iklim masa lalu, sekarang dan masa depan. 


Catatan data iklim memberikan bukti indikator utama perubahan iklim, seperti peningkatan suhu daratan dan lautan global naiknya permukaan laut hilangnya es di kutub bumi dan di gletser pegunungan frekuensi dan tingkat keparahan perubahan cuaca ekstrim seperti angin topan, gelombang panas, kebakaran hutan, kekeringan, banjir dan curah hujan dan perubahan tutupan awan dan vegetasi, untuk menyebutkan beberapa.


Efek ditimbulkannya Rumah kaca

Penggerak utama perubahan iklim adalah efek rumah kaca. Beberapa gas di atmosfer Bumi bertindak seperti kaca di rumah kaca, menjebak panas matahari dan menghentikannya agar tidak bocor kembali ke luar angkasa dan menyebabkan pemanasan global.


Banyak dari gas rumah kaca ini terjadi secara alami, tetapi aktivitas manusia meningkatkan konsentrasi beberapa di antaranya di atmosfer, khususnya:


  • karbon dioksida (CO2)
  • metana
  • dinitrogen oksida
  • gas berfluorinasi
  • CO2 yang dihasilkan oleh aktivitas manusia merupakan penyumbang terbesar pemanasan global. Pada tahun 2020, konsentrasinya di atmosfer telah meningkat menjadi 48% di atas tingkat pra-industri (sebelum 1750).


Gas rumah kaca lainnya dikeluarkan oleh aktivitas manusia dalam jumlah yang lebih kecil. Metana adalah gas rumah kaca yang lebih kuat daripada CO2, tetapi memiliki masa pakai atmosfer yang lebih pendek. Nitrous oxide, seperti CO2, adalah gas rumah kaca berumur panjang yang terakumulasi di atmosfer selama beberapa dekade hingga berabad-abad.


Penyebab alami, seperti perubahan radiasi matahari atau aktivitas gunung berapi diperkirakan berkontribusi kurang dari plus atau minus 0,1°C terhadap pemanasan total antara tahun 1890 dan 2010.


Penyebab perubahan iklim

Manusia semakin mempengaruhi iklim dan suhu bumi dengan membakar bahan bakar fosil, menebang hutan dan bertani ternak.


Ini menambahkan sejumlah besar gas rumah kaca ke gas yang terjadi secara alami di atmosfer, meningkatkan efek rumah kaca dan pemanasan global.




Kesimpulan :

Jadi bisa kita simpulkan dari pembahasan di atas bahwa sebutkan gas gas pemicu terjadinya pemanasan global antara lain Karbon dioksida (CO₂), Nitrogen oksida yang terdiri dari nitrogen monoksida (NO) dan nitrogen dioksida (NO₂), Metana (CH₄), Klorofluorokarbon (CFC), Sulfur dioksida (SO₂).




Demikian artikel pada pembahasan kali ini tentang :


Sebutkan gas gas pemicu terjadinya pemanasan global


Semoga dengan adanya pembahasan kali ini bisa berguna dan bisa bermanfaat bagi Anda yang bingung mencari jawaban.

close