Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Upaya Yang Dapat Dilakukan Untuk Mendapatkan Tekanan Yang Besar adalah

    Upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah sebelum kita memulai pembahasan pada materi Anda perlu mengetahui apa yang dimaksud dengan Tekanan adalah dan Tekanan zat padat.


    Anda pernah menggantungkan sebuah pigora di dinding? Nah kalau pernah, Anda tahu tidak mengapa sih paku untuk menahan pigora Anda bisa menancap dan menembus tembok yang tebal?


    Jadi hal itu dikarenakan karena ada tekanan pada paku tersebut. Ketika Anda memukul paku yang berada di dinding cukup keras, maka gaya yang dihasilkan pun juga lebih besar. Apalagi dari segi depan permukaan paku berbentuk meruncing jadi sangat mudah untuk menancap.


    Sebelum kita memulai pembahasan ini alangkah baiknya Anda menyimak mulai dari Pendahuluan, Pembahasan dan Kesimpulan. Supaya Anda benar-benar bisa memahami dan menemukan jawaban yang tepat untuk kegiatan proses belajar Anda.


    Oleh karena itu simak penjelasan di bawah ini. Oh iya semua point-point pokok dan penting berada di Paragraf terakhir yang terdapat di Kesimpulan.

    Upaya Yang Dapat Dilakukan Untuk Mendapatkan Tekanan Yang Besar adalah

    Upaya Yang Dapat Dilakukan Untuk Mendapatkan Tekanan Yang Besar adalah



    Pendahuluan

    Ketika kita berbicara tentang tekanan gas atau cairan, dapat didefinisikan sebagai berikut adalah gaya per satuan luas yang dengannya molekul zat menabrak permukaan. Gaya ini disebabkan oleh gerakan molekul.


    Tetapi dalam kasus padatan, molekul tidak "bergerak", mereka hanya berosilasi pada posisi tetapnya. Oleh karena itu, mereka tidak mengenai (dalam arti biasa) permukaan pengujian dan kami memiliki masalah dengan definisi tekanan. Lalu bagaimana tekanan dapat didefinisikan?


    Definisi makroskopik operasional tekanan dalam padatan adalah sama dengan gas: ketika dinding padatan berada dalam kesetimbangan mekanis dengan lingkungannya, itu berarti gaya yang diberikan pada dinding oleh lingkungan dikompensasikan dengan tekanan di dalam padatan. kali luas dinding.


    Menurut definisi keseimbangan mekanik, tekanan total lingkungan gas sama dengan tekanan hidrostatik padatan pada antarmuka. Pada suhu konstan setiap peningkatan tekanan hidrostatik padatan akan meningkatkan energi bebas Gibbs spesifiknya yang berarti potensi kimianya dalam fase padat. 


    Untuk kesetimbangan termodinamika antara padat dan uapnya mensyaratkan bahwa potensi kimia timbal balik mereka harus sama. Potensi kimia uap diberikan oleh Potensi Kimia pada keadaan standar ditambah RT Ln (Tekanan Parsial uap - fucasity dalam kasus nonideal) . Itu berarti penguapan fase padat terjadi secara spontan untuk meningkatkan tekanan parsialnya dalam fase gas sampai kesetimbangan termodinamika tercapai.


    Pertimbangkan kondisi kesetimbangan fase untuk kasus ketika masing-masing dari dua fase hidup berdampingan berada pada tekanan yang berbeda. Kasus seperti itu tidak jarang dalam aplikasi praktis, misalnya, kasus gas inert yang memberikan tekanan pada cairan pada suhu sedemikian rupa sehingga tekanan uap di atas cairan relatif rendah. 


    Jelas bahwa uap kemudian dapat dianggap dengan tingkat yang baik dari perkiraan sebagai gas ideal, yang sifat-sifatnya sama sekali tidak terpengaruh oleh keberadaan gas inert. Di sisi lain, gas inert mentransmisikan tekanannya ke cairan. Dengan demikian, cairan dan uapnya akan berada di bawah tekanan yang berbeda.


    Mari kita tentukan kondisi kesetimbangan termodinamika dalam sistem terisolasi dengan tekanan fase yang tidak sama. Pertimbangkan kasus kesetimbangan cair-uap ketika tekanan tambahan pada cairan disediakan oleh gas inert. (Hasilnya dapat terbukti valid juga untuk kasus-kasus ketika tekanan tambahan dibuat dengan metode lain.)


    Sistem ini dapat divisualisasikan dalam bentuk bejana tertutup panas terisolasi dengan dinding kaku, dengan dua fase zat, fase cair dan fase uap jenuh. Di atas cairan tidak hanya ada fase uap tetapi juga gas inert, memberikan tekanan tambahan p* pada cairan. Akan ditekankan bahwa perilaku uap dan gas inert sesuai dengan hukum Dalton.


    Menganalisis kondisi kesetimbangan fase dalam sistem seperti itu dengan bantuan metode yang diterapkan di Sec. 5.4, ​​kita dapat dengan mudah memperoleh hubungan berikut untuk kesetimbangan fase dalam sistem yang dicirikan oleh tekanan fase yang tidak sama



    Hubungan, atau kondisi, (5.133) dan (5.134) sesuai dengan kondisi turunan sebelumnya (5.76) dan (5.94). Kondisi (5.135) juga masuk akal: perbedaan antara tekanan dari dua fase yang hidup berdampingan sama dengan tekanan tambahan yang diberikan pada salah satu fase.


    Kondisi ini berlaku tidak hanya untuk kasus kesetimbangan cair-uap, tetapi juga untuk kasus kesetimbangan fase lainnya, seperti kesetimbangan padat-cair dan padat-uap.


    Pertimbangkan sekarang masalah menarik berikut. Akankah tekanan pada fase kedua berubah (dan sampai sejauh mana) jika tekanan di atas fase pertama berubah, dengan syarat suhu konstan dan kesetimbangan dipertahankan?


    Pertimbangkan sistem dua fase. Biarkan tekanan fase awal sama dengan p0 dan asumsikan bahwa sistem berada dalam kesetimbangan termodinamika. Jelas bahwa



    Biarkan tekanan yang diberikan pada fase pertama meningkat sebesar dp1, dengan suhu T tetap konstan. Asumsikan bahwa kesetimbangan termodinamika terjadi lagi di antara dua fase yang hidup berdampingan, dengan tekanan fase kedua berubah sebesar dp2 (kita tidak tahu apakah dp2 sama atau tidak sama dengan nol). Jika kedua fase berada dalam kesetimbangan.



    Persamaan penting ini, pertama kali diturunkan oleh fisikawan Inggris JH Poynting, membawa kita ke hasil yang tidak terduga, menunjukkan bahwa jika tekanan salah satu fase sistem kesetimbangan meningkat, tekanan fase lainnya juga akan meningkat, dengan peningkatan tekanan fase kedua menjadi beberapa kali lebih kecil (atau lebih besar) karena volume spesifik fase kedua lebih kecil (atau lebih besar) daripada volume spesifik fase pertama.


    Misalnya, jika cairan dikenai tekanan tambahan yang diberikan oleh gas inert, tekanan uap jenuh cairan ini akan meningkat. Jika tekanan diberikan pada fase padat yang berada dalam kesetimbangan dengan cairan, tekanan fase cair akan naik juga.


    Karena pada tekanan rendah (jauh lebih rendah daripada tekanan pada titik kritis) densitas uap jauh lebih kecil daripada densitas cairan, peningkatan tekanan fase cair disertai dengan sedikit peningkatan tekanan fase uap.



    Pembahasan

    Tekanan adalah perbandingan antara jumlah gaya yang diberikan pada benda dengan luas permukaan benda.


    Tekanan zat padat adalah jumlah gaya yang diberikan benda padat perluas permukaan tersebut dengan rumus P = F/A Yang berarti P = Tekanan (Pascal (Pa)) F = Gaya (Newton (N)) A = Luas Permukaan Benda (m2).


    Seperti yang kita bahas di atas yaitu paku mempunyai permukaan yang runcing. Paku mempunyai ukuran jenis yang berbeda-beda makin besar permukaan maka makin kecil tenakan yang akan dihasilkan. Sedangkan makin kecil permukaan paku maka tekanan yang dihasilkan makin besar.


    Tekanan sebanding dengan gaya. makin besar gaya, maka tekanan juga makin besar. Tekanan berbanding terbalik dengan luas permukaan. makin besar luas permukaan, maka tekanan malah makin kecil.


    Kesimpulan :

    Jadi bisa kita simpulkan dari pembahasan di atas bahwa upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah meningkatkan gaya tekan dan memperkecil luas bidang. Karena berdasarkan rumus yaitu P = F/A jika ingin P atau tekanan besar, maka F atau gaya harus besar dan A atau luas permukaan kecil.



    Demikian pembahasan kami yang dapat kami sampaikan mengenai 

    Upaya yang dapat dilakukan untuk mendapatkan tekanan yang besar adalah

    Semoga penjelasan kami bisa membawa manfaat dan bisa membantu teman-teman semua untuk menyelesaikan tugas dari sekolah. Jika ada yang ingin ditanyakan bisa bertanya di kolom komentar di bawah ini terima kasih.

    close